OTHERS Technology & Product :
 
  Bio 3
  \
TECHNOLOGY & PRODUCT


2020-07-28
Tanpa Zat Kimia, Ilmuwan Temukan Cara Mengontrol Populasi Nyamuk
Nyamuk, sering kali disebut sebagai hewan yang menyebabkan penyakit malaria, demam berdarah, demam kuning maupun Zika. Padahal, nyamuk tidak menyebabkan suatu penyakit tapi hanya menyebarkan dengan membawa pantogen dari satu inang ke yang lain atau dikenal dengan istilah vektor.

Melihat data diatas, para ilmuwan telah menemukan sejumlah metode untuk mengontrol atau mengelola polusi serangga berbahaya. Metode ini tanpa menyemprotkan zat kimia berbahaya ke lingkungan.

Pengembangan metode untuk mengurangi penyebaran dan prevalensi penyakit ini sangat penting dilakukan. Tujuan akhirnya adalah menyelamatkan nyawa manusia sebanyak mungkin.

Mereka menggunakan teknik serangga steril (SIT), suatu bentuk pengendalian kelahiran serangga dengan radiasi untuk mensterilkan nyamuk jantan. Kemudian, nyamuk jantan steril dilepaskan ke udara di daerah target.

Proses perkawinan nyamuk jantan steril dan betina subur di alam liar tidak akan menghasilkan keturunan apapun. Ini menjadikan SIT dapat menurunkan populasi nyamuk.

Para peneliti di Organisasi Pertanian dan Pangan Bersama (FAO) PBB / Badan Intenasional Energi Atom (IAEA) Laboratorium Pengendalian Hama Serang di Wina, WeRobotics dan Biofabrica Moscamed Brazil telah mengembangkan sistem untuk menerapkan SIT. Mereka menggunakan kendaraan udara tak berawak (UAV) atau drone.

Sistem unik ini dapat melepaskan nyamuk jantan steril ke udara di atas wilayah geografis besar menggunakan UAV. Selain mempercepat penggunaan metode SIT, itu juga lebih efisien dan efektif.

"Kami melaporkan sistem pelepasan nyamuk otomatis yang dioperasikan melalui drone sepenuhnya," kata Jeremy Bouyer, ahli entomologi medis yang melakukan penelitian ini.

Tujuan utama penelitian yang dilakukan untuk mengukur kelangsungan hidup, penyebaran dan daya saing seksual jantan steril. Mereka harus memproduksi secara massal, disortir, ditangani, diradiasi dan ditandai sebelum dilepaskan ke suatu wilayah menggunakan UAV.

Sejauh ini, para peneliti telah mengevaluasi sistem di Brazil dengan tujuan mengurangi populasi spesies nyamuk Aedes aegypti. Mereka menemukan bahwa nyamuk jantan steril dapat bersaing dengan jantan liar untuk melakukan perkawinan dengan nyamuk betina.

Pelepasan nyamuk steril menggunakan sistem berbasis UAV dapat mengurangi biaya implementasi SIT secara signifikan. Ini juga membuatnya lebih mudah untuk dioperasikan dalam skala besar, termasuk mengatasi keterbatasan area yang sulit dijangkau.

Di masa depan, diperkirakan nyamuk dewasa akan diiradiasi ketika sudah dikemas dalam paket yang dapat dikirim melalui layanan kurir ke tempat pelepasan.     
...

Gallery Album

 
All Rights Reserved © Copyright 2012 PT. Tender Indonesia Commercial, design by AbelPutra.com